Ingin Jadi Provinsi Responsif, Emil Segera Bangun Commad Center di 5 Daerah

BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil meresmikan Jabar Command Center dan Pusat Informasi dan Koordinasi Covid-19 Jawa Barat.

Menurut Kang Emil sapaan akrabnya, dengan hadirnya Command Center tersebut, Jawa Barat dapay menjadi Provinsi yang sangat responsif dan tanggap terhadap isu-isu yang ada di Jabar.

“Alhamdulillah, hari ini Jabar Command Center kita resmikan, ini bisa dilihat kantor yang sangat sibuk karena Jabar ingin menjadi Provinsi yang sangat responsif dan tanggap terhadap isu-isu yang sifatnya harian,” ucap Emil di Gedung Sate, Bandung, Selasa (10/3).

Disampaikan Kang Emil, dalam waktu dekat pihaknya akan segera membangun Command Center dibeberapa daerah di Jawa Barat. Di antaranya Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Garut, Cirebon, dan Kabupaten Indramayu.

Iapun mengatakan, Command Center ini salah satunya memiliki fungsi sebagai data harian yang diperlukan oleh setiap kepala daerah di kabupaten/kota.

“Ada SOP bentuknya harian atau mingguan di mana data yang dianggap penting atau diperlukan oleh kepala daerah akan direkap dan disampaikan,” katanya.

Menurutnya, saat ini isu yang mengemuka memang masalah Covid-19. Di Jabar sendiri, yang masuk pemantauan 633 orang, yaitu orang yang tidak masuk RS tapi punya histori yang diwaspadai karena perjalanan travelingnya atau situasinya yang terkait pasien.

Sementara yang dalam pengawasan sudah masuk RS dan sedang diobservasi itu ada 53 orang.

Lihat Juga:  DPR Bantah Soal Pemecatan Honorer

“Tentunya dari sisi positifnya itu nasional yang rutin mengumumkan tiap hari. Dan saya laporkan semua sudah punya informasi dan koordinasi di level kota dan kabupaten ya, nomor hotline juga sudah disampaikan dan bisa dilihat tadi fungsinya kita melaporkan, supaya bahasanya sama jadi tidak ada perbedaan dari provinsi kota dan kabupaten dan bisa dimonitor,”

Selain itu, terkait 13 kasus positif Covid-19 yang diumumkan pusat, Emil mengaku tidak mendapatkan informasi. Karena menurutnya itu domain di pusat.

“Yang kita pahami hanya pas Pak Jokowi saja. Sisanya data tidak tersampaikan ke daerah,” tandasnya.

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll to top